Tuesday, March 27, 2018

Being 25




Whoaaa it has been more than 6 months I havent got a new blogpost. How could I stay that long without writing anything? Could it be me that is too busy being 25? :p


Yes, maybe, maybe yes. Sebagai peserta internsip yang baik, kegiatanku sekarang diisi oleh jaga pagi, jaga siang, dan jaga malam dan tentunya hari libur. Sebenernya banyak libur sih tapi ya gitu kalo udah tepar post jaga, tubuh ini pasti tergeletak terkulai di kasur. Ritme sirkardian yang berubah-ubah membuatku terbiasa bahwa kegiatan jaga IGD sebenernya ga rutin-rutin amat, which I like somehow. Rutines bore you sometimes, aint I right? Jadi  kalo lagi alert malem hari kadang muncul inspirasi mau cerita lewat tulisan, tapi ga selalu terwujud.



Sudah 10 bulan being 25 nichhh. Kata orang usia 25 tahun itu adalah sebuah masa dimana remaja-remaja seperti aku ini mengalami quarter life crisis. By the way kalo mau cari definisi QLC pasti banyak di google lah ya. Hmm, sebenernya ga quarter life sih ya, paling juga one-third, atau malah mid-life. Tapi intinya di titik ini akan banyak perubahan-perubahan yang terjadi dalam hidup seseorang, karena udah semakin dewasa dan harus menentukan arah kemana diri ini akan dibawa, yeaaah. Makanya banyak yang bilang di umur segini mungkin lagi bingung-bingungnya, mau kerja atau sekolah lagi, kalo kerja dimana kalo sekolah uangnya dari mana, mau nikah kapan, terus belum lagi teman-teman yang udah mulai memilih jalan yang berbeda dari kita, trus jalan yang mau kita tempuh yang mana? Bakal kerasa banget sih buat seseorang yang terbiasa apa-apa bareng temen kayak aku begini. Ntar kalo udah ga bareng temen jadi sepi lol.

Dulu, pas masih kuliah, bayangin usia 25 tuh kayak yang udah jadi mbak-mbak idaman gitu. Gatau deh sekarang udah jadi mbak-mbak seutuhnya atau belum. Masih kekanak-kanakan gini kadang. Haha. Tapi ya udah intinya mah dinikmatin saja. Pantau terus perkembangan dan sambil berkontemplasi buat menentukan arah, minta petunjukNya dan dengarkan kata hatimu. Dont rush but dont procastinate. Be sharp and be bold. Life is an adventure! *iklannutrilon*

To me, being 25 is a blessing. Bahwa, udah nyampe segini loh perjalanan hidup semenjak dulu bertarung untuk menembus sebuah ovum (apasih), udah banyak pengalaman, udah banyak kenal orang, udah pernah dimarahin, udah pernah melakukan kesalahan, udah pernah pergi kesana kemari, udah pernah suka sama orang, udah merasakan banyak hal senang&sedih, dan udah gajian :”) Bersyukur ga sih guys dengan semua ini :”)

Wkwk haduh ini mah curhat ya, sorry..

Yang jelas usia 25 tahun itu bukan sebuah tolok ukur perbandingan kehidupan kita dengan orang lain. Siapa kerja duluan, siapa mapan duluan, dan ‘duluan-duluan’ yang lain. Apalagi di jaman medsos kayak sekarang ini, dimana ranah privat rawan menjadi konsumsi banyak orang kalo kitanya ga pinter mengendalikan diri. Beyond a comparison, ada yang lebih penting buat diri kita yaitu personal growth. Yang cuma diri kita yang bisa menilai. Udah lebih disiplin belum? Masih suka terlambat ga? Masih suka ceroboh? Ibadahnya udah berkualitas belum? Masih suka emosian? Masih suka nyinyir? Udah menyenangkan hati orangtua? Udah sadar untuk bantu sesama? Masih suka iri dan dengki? Udah rajin menabung belum?

Nah, ngomongin tentang menabung ini juga penting banget sih buat generasi pre milenial usia 25 seperti akuh. Belakangan lagi tertarik untuk belajar tentang financial literacy. Keren ga tuh. Next post ya!

Back to “Being 25”. Pokoknya mah ya, bersyukur dan nikmatin. Bentar lagi aku umurnya udah 26 jadi udah bisa ngasih petuah kan? Udah setahun lebih tua dari umur 25. Haha ngasal, padahal ini ngasih petuah buat diri sendiri. Yang jelas everyone has their own timezone, with their unique milestone. Sing semangat meraih cita-cita! Biar bisa bantu sesama. Kuncinya: getting better for time to time.

Salam 25! Carpe diem.